Aklamasi Jadi Ketua Umum Kadin, Arsjad Rasjid Siap Wujudkan Harapan Presiden

  • Bagikan
Rosan Perkasa Roeslani, Arsjad Rasjid dan Anindya Bakrie, (Foto: Ist)
Rosan Perkasa Roeslani, Arsjad Rasjid dan Anindya Bakrie, (Foto: Ist)

SULTRAKINI.COM: KENDARI – Arsjad Rasjid terpilih secara aklamasi menjadi Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia periode 2021-2026 dalam Musyawarah Nasional (Munas) VIII di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (1/7/2021).

Arsjad Rasjid, pasca terpilih menegaskan akan mengakselerasi pemulihan kesehatan serta membangkitkan ekonomi nasional yang terdampak pandemi sebagaimana intruksi Presiden RI Jokowi.

Dalam jangka pendek, Kadin di bawah kepemimpinannya akan memperluas program Vaksinasi Gotong Royong. Upaya ini, dilakukan sejalan dengan program vaksinasi nasional yang saat ini gencar dilakukan pemerintah.

“Kadin akan bergerak cepat, melanjutkan program Vaksinasi Gotong Royong yang telah dilakukan di masa kepemimpinan Ketua Umum Rosan Roeslani,” ujar Arsjad Rasjid dalam konferensi pers seusai ditetapkan sebagai Ketua Umum Kadin Indonesia di Hotel Claro, Kendari, Kamis (1/7/2021) malam.

Menurut Arsjad, pelaksanaan vaksinasi Covid-19 secara menyeluruh akan menjadi kunci utama pemulihan ekonomi di Tanah Air.

“Melalui pemulihan kesehatan maka ekonomi akan bangkit kembali,” terang Presiden Direktur PT Indika Energy Tbk tersebut.

Sementara untuk memperkuat Kadin, Arsjad mengungkapkan akan menjalankan empat pilar yang selama ini menjadi visinya.

Dalam konferensi pers yang digelar bersama Ketua Dewan Pertimbangan Kadin Anindya Bakrie dan mantan Ketua Umum Rosan Perkasa Roesani, Arsjad mengungkapkan, melalui pilar pertama ia akan menguatkan kesehatan. Dalam hal ini, Kadin Indonesia berkomitken akan terus menjadi mitra utama pemerintah dalam penanganan pandemi Covid-19.

Baca:   Caketum Arsjad Rasjid: Jadikan Munas Kadin untuk Mendukung Pengembangan Potensi Daerah

Sementara pada pilar kedua, Arsjad akan memperkuat potensi ekonomi daerah untuk memajukan ekonomi nasional.

“Di Sulawesi Tenggara, misalnya, Kadin akan mendukung pengembangan investasi potensi yang ada seperti aspal Buton,” lanjutnya.

Diungkapkannya, setiap daerah memiliki potensi yang berbeda-beda.
Karena itu, Kadin akan mendukung potensi sektor yang ada, termasuk UMKM di daerah agar mampu mencetak pengusaha dan lapangan pekerjaan baru untuk mengurangi angka kemiskinan.

Pada pilar ketiga, Arsjad menyatakan akan mengembangkan kewirausahaan. Sedangkan pada pilar keempat, ia akan menyempurnakan fungsi internal organisasi dan regulasi Kadin.

Dalam paparannya, Arsjad menegaskan akan menjadikan Kadin sebagai rumah bersama pengusaha Indonesia dari berbagai skala usaha. Baik mikro, kecil, menengah hingga yang besar. “Kadin harus bisa menjadi rumah yang inklusif dan kolaboratif bagi seluruh pengusaha Indonesia,” tuturnya.

Arsjad Rasjid juga bersyukur Munas VIII Kadin melahirkan sejarah untuk bersatu, berkolaborasi dan bergotong royong untuk menguatkan organisasi.

“Selain voting juga ada cara lain yakni melakukan musyawarah secara mufakat. Semoga ini bisa dilihat organisasi lain,” katanya.

Senada dengan Arsjad, Anin menyebutkan Kadin adalah organisasi dunia usaha yang mengedepankan semangat gotong royong.

“Kadin bukan organisasi politik. Kita saling berbagi untuk bangkit bersama,” ujarnya.

Baca:   Ketua DPRD Sultra: Asal dengan Prokes, Munas Kadin Boleh Digelar

Presiden RI Jokowi saat membuka Munas Kadin Indonesia mengingatkan, dalam situasi saat ini agar penanganan kesehatan dan ekonomi harus bisa berjalan beriringan.

“Kunci pemulihan ekonomi adalah mengatasi pandemi,” kata Jokowi saat membuka Munas di pelataran Masjid Al-Alam, kemarin.

Laporan: Hasrul Tamrin

  • Bagikan