“Aparat” Kembali Aniaya Jurnalis Tempo

  • Bagikan
Ilsutrasi
Ilsutrasi

SULTRAKINI.COM: Nurhadi, jurnalis Tempo di Surabaya, Jawa Timur, mendapat perlakuan tidak wajar dari sejumlah orang yang ditengarai adalah aparat pada Sabtu (27 Maret 2021) malam.

Nurhadi desekap, diancam, dan alat kerjanya dirampas sepihak. Terkait liputan korupsi yang kini sedang ditangani KPK.

Berikut kronologis kejadiannya menurut Nurhadi.

Sekitar pukul 18.25, saya tiba di Gedung Samudra Morokembang. Sesuai penugasan, kepentingan saya ke sana untuk konfirmasi ke bekas Direktur Pemeriksaan Ditjen Pajak Kemenkeu Angin Prayitno Aji terkait kasus suap hang ditangani Komisi Pemberantasan Korupsi.

Melihat situasi gedung, ternyata tidak bisa bebas keluar masuk karena harus men-scan undangan. Saya balik ke parkiran. Lalu Fahmi, yang memang saya ajak untuk menemani dari awal, memberi tahu jika pintu samping kosong.

Kami masuk dari pintu samping. Saat di dalam, saya dua kali memfoto pelaminan. Saya hanya ingin memastikan Angin yang berada di sisi kiri mempelai atau kanan. Angin berbesan dengan Kombes Ahmad Yani, mantan Karo Perencanaan Polda Jatim.

Ternyata di depan/dekat pintu utama ada keterangan hadirin tidak boleh memfoto. Otomatis apa yang saya lakukan tadi menjadi perhatian panitia berseragam batik (yang diduga para polisi). Di dalam gedung itu juga ada banyak ajudan Angin yang memakai baju batik seragam. Saya baru tahu belakangan bahwa dia ajudan Angin.

Ada seseorang berseragam batik berkepala botak yang diam-diam memfoto saya. Saya sempat mendekat ke dia untuk memfoto balik. Jaga-jaga kalau ada apa-apa. Foto itu saya kirim ke Linda, sekitar pukul 19.54.

Saya kemudian jalan memutar sampai ke pintu samping tempat saya masuk tadi. Saat di sana, saya didekati laki-laki berseragam batik. Dia bertanya, saya tamunya siapa? saya jawab tamunya mempelai perempuan.

Baca:   Pencarian Korban Lion Air JT-610 Libatkan 858 Personel

Keluarga mempelai perempuan didatangkan ke tempat saya berdiri dan menyatakan tidak kenal dengan saya. Setelah itu, saya dibawa ke belakang, didorong oleh ajudan Angin. Dibentak. HP saya diambil, dipegang keluarga mempelai cewek.

Saya dibawa keluar oleh anggota TNI yang bertugas jaga di luar. Saya kemudian dimasukkan ke mobil patroli dan dibawa ke pos mereka. Di sana tak lama. Saya ditanya identitas secara baik-baik. Mereka tidak ada yang memukul.

Ada telepon masuk ke petugas di pos, saya disuruh bawa ke Polres Pelabuhan Tanjung Perak. Saat di tengah perjalanan menuju Polres Tanjung Perak, ada telepon masuk bahwa saya dibawa balik ke tempat acara saja.

Saya diturunkan di belakang Gedung Samudra Morokembang, dekat musala. Di situ sudah ramai orang. Ada ajudan Angin, polisi, sampai puluhan.

Baru turun dari mobil sudah dipukul, dikiting, ditampar. Yang paling kejam si ajudan Angin. Bahkan dia sampai bilang, mau pilih UGD atau kuburan.

Di situ juga ada menantu Angin atau Ahmad Yani, polisi juga, memberi uang sekitar Rp 600 ribu. Saya menolak. Sebagai balasan, saya ditampar dan ditendang lagi. Dia memaksa saya memegang uang itu lalu difoto-foto.

Ajudan Angin juga bilang, “Tempo itu kemarin foto-foto rumah Pak Angin. Kami mau kubawa ke Jakarta? Nggak bakalan lihat matahari besok pagi.”

Ajudan Angin lalu memukul perut, dada, menggampat kuping. Tiap dia bertanya, saya belum menjawab, dia langsung main tampar. Saya disuruh menengadah. Saya sempat salah buka password HP, juga langsung ditampar, jotos.

Baca:   Konsumsi Buah Sebelum atau Sesudah Makan?

Dia juga memaksa membuka hp dan email saya. Kalau nggak mau, ditampar. Mereka merestart hp saya. Semua data-data saya hilang.

Para anak asuh Kombes Ahmad Yani juga mengerubungi. Mereka bertanya, dikiranya Tempo mau menulis soal resepsi. Padahal sudah berulang kali saya jelaskan bahwa kami hanya ingin konfirmasi ke Angin terkait kasus korupsi.

Mereka juga bilang, “kamu ngapain cengar-cengir? Nggak merasa bersalah sama sekali?”

Kejadian penyiksaan ini berlangsung sekitar dua jam. Orang-orang itu tiap bertanya, sambil menampar dan menjotos saya. Saya diperlakukan seperti maling. Bahkan lebih buruk.

Acara resepsi selesai. Semua ajudan Angin ikut balik ke Jakarta pada malam ini juga. Saya kemudian diserahkan ke anak asuh Kombes Ahmad Yani, Pak Purwanto dan Firman. Mereka juga tadinya ikut menjotos saya. Keduanya mengaku anggota Binmas Polda Jatim.

Saya dan Fahmi dibawa Pak Pur dan Firman ke Hotel Arcadia, seberang JMP. Di sana obrolan mulai cair.  Oiya, Fahmi tidak diapa-apakan karena sedari awal saya bilang Fahmi nggak diapa-apain.

“Mau dibawa ke mana Mas? Pelabuhan Tanjung Perak atau ke mana?” tanya keduanya.

Kami ngobrol-ngobrol. Dia bilang, “Mas tanggung jawabku.”

Saat di hotel, saya kembali menyampaikan saya tidak bisa menerima uang itu. Kalaupun saya bawa, nanti akan dikembalikan oleh redaktur entah bagaimana caranya. Pur dan Firman sempat emosi. “Sudahlah bawa saja. Ini sebagai pengganti hp rusak.” Dan omongan lainnya.

Kami ngobrol di hotel sekitar satu jam. Mereka butuh jaminan bahwa foto tidak akan keluar. Saya memastikan itu berkali-kali. Mereka koordinasi langsung dengan Ahmad Yani. Segala omongan direkam dan dikirim ke Ahmad Yani. Bahkan saat saya menelepon Linda atau Moses menggunakan HP Fahmi juga mereka rekam dan dikirim ke Ahmad Yani.

Baca:   Pekerja Tambang di Konut Tewas di Tangan Rekan Kerja

Mereka juga meminta ini dianggap aja selesai dan mengantar sampai rumah. Kalau tidak mau diantar, mereka mengancam akan menjerat saya dengan UU ITE.  “Nggak enak karo sampeyan Mas,” kata Pak Pur dan Firman.

Saya kemudian tiba di rumah sekitar pukul 01.00, diantar mereka. Saat hendak turun dari mobil, saya menaruh uang itu di dekat persneleng.

Sebelumnya, pada awal September 2020, kekerasan terhadap juranlsi Tempo di Kota Surabaya juga terjadi. Saat itu, salah seorang jaksa menyita ponsel Kukuh S. Wibowo, jurnalis Tempo, dalam forum rapat antara Komisi III DPR RI, Kejaksaan Tinggi Jawa Timur (Kejati Jatim), dan Bea Cukai di Kantor Kejaksaan Tinggi Jawa Timur.

Sikap ini dikecam oleh Aliansi Jurnalis Independen (AJI) setempat.

“Kami mengecam penyitaan ini. Selain menghambat kerja-kerja jurnalistik, penyitaan ini melanggar aturan hukum karena masuk kategori perampasan barang secara tidak berhak dan bentuk kesewenang-wenangan,” ujar Ketua AJI Surabaya Miftah Faridl.

Ketua AJI Kendari, Rosnawati Fikri menjelaskan, kekerasan terhadap jurnalis di Indonesia mengalami kenaikan siginifikan dalam empat tahun terakhir.

“Antara tahun 2017 hingga 2020, sedikitnya sebanyak 21 kasus kekerasan terhadao jurnalis yang dicatat oeh AJI,” jelas Ros kepada SultraKini.com, Minggu (28 Maret 2021).

Ia berharap agar mereka yang keberatan dengan karya jurnalistik agar bisa menempuh jalur hukum yang berlaku, bukan dengan cara kekerasan.

Jurnalis bekerja dilindungi undang-undang untuk kepentingan umum, tentunya.

Editor: M Djufri Rachim

  • Bagikan