Bawa Penderita Gizi Buruk ke RSUD Wakatobi, Saleh Dilontarkan Perkataan Kotor

  • Bagikan
Ketua Tim Percepatan Wakatobi Bersinar, Saleh Hanan (baju orange). (Foto: Amran Mustar Ode/SULTRAKINI.COM)

SULTRAKINI.COM: WAKATOBI – Ketua Tim Percepatan Wakatobi Bersinar, Saleh Hanan, mendapatkan perkataan kurang menyenangkan dari Kepala Bagian Tata Usaha Rumah Sakit Umum Daerah Wakatobi, Efendy Rahman. Hal itu terjadi ketika dirinya mengantarkan warga miskin penderita gizi buruk ke RSUD Wakatobi.

“Saya tidak terima, masa warga yang tidak memliliki Kartu BPJS Kesehatan pergi berobat di RSUD Wakatobi dibilang tai dan sampah,” ucapnya, Sabtu (15/04/2017).

Menurut Saleh, awalnya ia mengantarkan dua penderita gizi buruk asal Desa Mola Utara dan Desa Mola Selatan, Kecamatan Wangi-wangi Selatan, Jumat (14/04/2017) malam. Begitu juga saat ia kembali mengantarkan penderita gizi buruk asal Kecamatan Kaledupa, Wakatobi Sabtu ini. Perkataan tersebut kembali dilontarkan yang bersangkutan.

“Saya sudah jemput warga yang kena gizi buruk di rumahnya, agar dibawa ke RSUD untuk mendapat 

pengobatan, masa dibilang kami bawa sampah dan tai ke RSUD Wakatobi,” ucap pria pencetus program Wakatobi bersinar dengan nada suara keras.

ibu alimazi

Dikatakannya, petugas Dinas Kesehatan dan Dinas Sosial Wakatobi telah mengambil Kartu Keluarga dan KTP orang tua penderita gizi buruk. Tindakan dilakukan guna keperluan pengurusan kartu BPJS Kesehatan bersinar untuk mendapatkan pelayanan kesehatan gratis.

“Kesehatan ini hak asasi tertinggi, ujarnya.

Sebelumnya, Bupati Wakatobi, Arhawi telah mempertegas, setiap warga setempat mendapatkan pelayanan pengobatan saat mendatangi RSUD. Terkait pembiayaannya, Pemda Wakatobi akan menanggung melalui BPJS Kesehatan Bersinar.

Baca:   Aneh, Tiga Hari Terparkir Mobdis DPRD Wakatobi Mendadak Terbakar

Ketika akan dikonfirmasi mengenai hal tersebut, Kepala Bagian Tata Usaha Rumah Sakit Umum Daerah Wakatobi, Efendy Rahman tidak ditempat.

Laporan: Amran Mustar Ode

  • Bagikan