SULTRAKINI.COM: Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) memperkirakan di negara miskin, kematian puluhan ribu anak-anak akibat penyakit malaria dan pneumonia setiap tahunnya disebabkan oleh satu dari 10 obat palsu.
 Di Negara Miskin, 10 Persen Obat Ternyata Palsu
Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

Dilansir dari The Guardian, selasa (28/11/2017), para pakar meninjau 100 penelitian yang melibatkan lebih dari 48.000 obat-obatan. Sementara, 65 persen obat untuk malaria dan infeksi bakteri ditemukan palsu.

Direktur jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, sebanyak 72.000 hingga 169.000 anak-anak meninggal akibat pneumonia setiap tahunnya, setelah menerima obat- obat palsu tersebut.

Selain itu, sebanyak 116.000 kematian akibat malaria kebanyakan berasal dari wilayah sub-Sahara Afrika.

"Bayangkan seorang ibu memberikan makanan dan kebutuhan dasar lainnya, termasuk membayar perawatan anaknya yang sakit. Namun, mereka tanpa sadar obat itu dipalsukan," katanya.

"Akibat perawatan itu ternyata menyebabkan anaknya meninggl. Ini tidak bisa diterima," tambahnya.

Obat-obatan palsu tersebut termasuk produk yang belum mendapat persetujuan dari pemerintah, obat yang gagal memenuhi standar kualitas, atau sengaja salah meracik ramuannya.

Sebelumnya, pada 2013, WHO membentuk sistem pemantauan sukarela global untuk mengawasi obat ilegal dan palsu.

Hasilnya, sebanyak 1.500 obat ternyata bermasalah, termasuk obat untuk penyakit jantung, diabetes, kesuburan, mental, dan kanker. WHO juga melaporkan masalah vaksi palsu untuk penyakit demam kuning dan meningitis.


Sumber: kompas.com

IKLAN KPU IKLAN LION

Tanggapan Anda?

Facebook Conversations