Pemberian Paket Kuota Internet Pelajar di Kendari Dievaluasi

SULTRAKINI.COM: KENDARI – Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) perwakilan Sulawesi Tenggara, melakukan evaluasi program bantuan kuota data internet tahun 2020 dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) di Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Dikmudora) Kota Kendari, Kamis (15/10/2020).

Plt Kepala Dikmudora Kota Kendari, Makmur mengatakan, evaluasi ini dilakukan karena masih adanya guru dan siswa yang belum menerima bantuan kuota internet.

“Berdasarkan nomor pokok pendidikan itu masih ada beberapa nomor yang belum dikirimkan, ada yang nomornya tidak aktif dan sejumlah alasan lain,” ucap Makmur, Kamis (15/10/2020).

Ia juga menambahkan, untuk memudahkan proses evaluasi, Dikmudora Kota Kendari mengajak perwakilan TK, SD dan SMP yang akan menjadi sampel pemeriksaan untuk memberikan penjelasan terkait kendala yang dihadapi.

Bantuan kuota data internet dibagikan pada para guru dan siswa untuk memudahkan proses belajar mengajar selama masa pandemi Covid-19.

yamaha

“Setiap guru dan siswa mendapat kuota data internet sebesar 20 giga, terdiri dari 15 giga untuk aplikasi dan 5 giga untuk kuota belajar,” jelasnya.

Kata mantan Asisten I Pemkot Kendari itu, tak hanya siswa yang belum menerima bantun paket, sejumlah tenaga pendidikpun juga belum menerima bantuan data internet.

Untuk mengetahui permasalahan ini, BPKP akan melakukan evaluasi menggunakan sampel di dua sekolah setiap tingkatan. Evaluasi ini akan dilakukan dengan cara membagikan kuisioner pada guru dan siswa di sekolah sampel.

“Berdasarkan Dapodik sekira 40 ribu guru dan siswa di Kota Kendari yang menerima bantuan Kemendikbud tersebut,” tutupnya. (C)

Laporan: Riswan
Editor: Hasrul Tamrin

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.