SULTRAKINI.COM: November 2017 angka penjualan industri otomotif roda dua Indonesia mengalami penurunan jika dibandingkan Oktober 2017. Pada Oktober lalu, penjualan roda dua secara domestik sebesar 579.552 unit, dan pada November 2017 turun menjadi 550.303 unit.
Penjualan Motor Turun, Ini Penyebabnya..
Motor (Foto: detik.com)

Ketua Bidang Komersial Asosiasi Sepeda Motor Indonesia (AISI) Sigit Kumala mengatakan penyebab menurunnya penjualan tersebut karena masa kerja yang pendek di pabrikan. Mengingat banyak hari libur jelang akhir tahun.

"Penurunannya ada yang tajam ada yang enggak kan, kalau Honda kan enggak terlalu tajam. Kalau sampai Desember mesti kita lihat karena hari kerja produksinya pendek," ujarnya di Jakarta.

Selain itu, menurut Sigit sejumlah pabrikan juga melakukan penyehatan stok motor di diler yang membuat pabrikan mengurangi distribusi ke diler-diler resmi.

"Akhir tahun, beberapa masih ada yang melakukan penyehatan kan nah melihatnya ke sana sih. Supaya stok lama itu enggak kebawa tahun depan. Stok di pasar beberapa merek ada yang stoknya tinggi dan mereka melakukan pengurangan distribusi," tuturnya.

Sigit menjelaskan, menutup akhir tahun 2017 target penjualan roda dua secara nasional dipatok sebesar 5,9 juta. Jumlah tersebut juga diperoleh setelah dilakukan revisi dua kali. Pertama, target penjualan motor domestik sebesar 6,2 juta unit.

"Target tahun depan mungkin sekitar 6,1 juta unit. Karena harga komoditas sudah membaik kita melihatnya seperti faktor-faktor kenaikan listrik, pengurusan jasa STNK dan BPKB enggak akan naik lagi karena tahun ini sudah naik masa naik lagi. Harapannya enggak banyak berubah," pungkasnya.


Sumber: detik.com

Tanggapan Anda?

Facebook Conversations