Iklan Clarion

Prisia Nasution Ajak Siswa Kendari Buat Film

SULTRAKINI.COM: KONAWE SELATAN – Aktris dan model, Prisia Wulandari Nasution, mengajak siswa di Sulawesi Tenggara untuk membuat film dengan berbagai genre sesuai kondisi saat ini. Salah satunya, kata pemeran di film Sang Penari itu tema tentang keberagaman.

“Tema seperti ini lagi trend dan banyak pihak bersedia menjadi donaturnya,” ujarnya saat menjadi pembicara di acara Workshop Pelibatan Pelajar SMA sederajat melalui Vidio pendek (Satu Indonesia) di salah satu hotel ternama di Kabupaten Konawe Selatan, Kamis (23/5).

[ Klik Banner untuk ke Halaman Registrasi ]

Menurut Phia, sapaan akrab Prisia, untuk memulai pembuatan film tidak perlu memikirkan soal besaran biaya. Bisa dimulai dengan mengangkat tema sederhana dengan mengambil lokasi di sekitar tempat tinggal atau lokasi yang dianggap mendukung dari ide film dibuat.

“Idenya sudah ada tinggal diwujudkan. Tidak perlu memikirkan soal buget, sebab sejumlah film pendek dikerjakan siswa SMU/SMK hanya mengeluarkan dana kurang lebih Rp 400 ribu,” ujarnya.

Aktris Prisia Wulandari Nasution menjadi Nara sumber di acara Workshop Vidio Pendek Pelibatan Pelajar SMA yang digelar Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) kerjasama Forum Koordinasi Penanggulangan Teroris (FKPT) di Kab.Konawe Selatan, Kamis (23/5)
Aktris Prisia Wulandari Nasution menjadi Nara sumber di acara Workshop Vidio Pendek Pelibatan Pelajar SMA yang digelar Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) kerjasama Forum Koordinasi Penanggulangan Teroris (FKPT) di Kab.Konawe Selatan, Kamis (23/5)

Ketua Bidang Pemuda dan Pendidikan Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Sultra, Prof.Dr. Ir. Gusti Ayu Kade Sutariati, M.Si mengungkapkan, kegiatan tersebut bertujuan memberikan pemahaman kepada pemuda Indonesia untuk menyikapi perbedaan sebagai hal lumrah dan seharusnya dilihat sebagai kekayaan bangsa.

“Ini sekaligus memberikan bekal kepada pemuda, khususnya pelajar untuk melawan budaya gerakan radikalisme melalui Lomba Vidio pendek serta sebagai wahana psiko-pedagogis untuk mengembangkan intelektualitas siswa dan pemuda bangsa,” ujarnya.

Selain workshop, kegiatan yang melibatkan pelajar SMA sederajat dalam pencegahan terorisme melalui FKPT Sultra juga menggelar nonton bareng dan diskusi film dokumenter, lomba Vidio pendek serta standupcomedy.
Acara WorkshopPelibatan Pelajar SMA sederajat kerja sama FKPT Sultra dan Badan Nasional Pencegahan Terorisme (BNPT) turut dihadiri Ketua FKPT Sultra, unsur BNPT serta pengurus FKPT Sultra.

Juara Lomba Vidio Pendek

Di acara tersebut juga diumumkan pemenang vidio pendek tingkat pelajar SMA sederajat. Dari 24 judul video pendek yang masuk ke panitia, panitia menetapkan pemenang masing-masing, uara1 dimenangkan SMA 1 Kendari dengan judul Kita Indonesia Kuat karena Kita Bersatu, Juara II SMA Negeri 2 dengan judul Hoaks sementara juara III dimenangkan SMA Negeri 9 dengan judul perbedaan Budaya mempersatukan Indonesia. Seluruh pemenang akan diikutkan pada lomba Vidio pendek tingkat nasional yang bersaing dengan 32 provinsi.

Laporan: Habiruddin Daeng

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.