Punahnya Biodiversitas dan Fenomena Covid-19

Oleh SABAN RAHIM (Dosen Jurusan Geografi, Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian Universitas Halu Oleo, Juga Pendiri Wetland Ecosystems and Biodiversity Care/WEBcare-Indonesia)

Keanekaragam hayati (biological-diversity atau biodiversity) adalah semua makhluk hidup di bumi (tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme) termasuk keanekaragaman genetik yang dikandungnya dan keanekaragaman ekosistem yang dibentuknya. Keanekaragaman hayati terdiri atas tiga tingkatan, yaitu:

  1. Keanekaragaman spesies, yaitu keanekaragaman semua spesies makhluk hidup di bumi, termasuk bakteri dan protista serta spesies dari kingdom bersel banyak (tumbuhan, jamur, hewan yang bersel banyak atau multiseluler).
  2. Keanekaragaman genetik, yaitu variasi genetik dalam satu spesies, baik di antara populasi-populasi yang terpisah secara geografis, maupun di antara individu-individu dalam satu populasi.
  3. Keanekaragaman ekosistem, yaitu komunitas biologi yang berbeda serta asosiasinya dengan lingkungan fisik (ekosistem) masingmasing.

Keanekaragaman hayati (biodiversitas) merupakan dasar dari munculnya beragam jasa ekosistem (ecosystem services), baik dalam bentuk barang/produk maupun dalam bentuk jasa lingkungan yang sangat diperlukan oleh perikehidupan makhluk hidup, khususnya manusia.

Setelah Konvensi Keanekaragaman Hayati oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, keanekaragaman hayati didefinisikan sebagai “variabilitas di antara organisme hidup dari semua sumber termasuk antara lain, ekosistem darat, laut, dan perairan lainnya dan kompleks ekologis tempat mereka termasuk keanekaragaman di dalam spesies, antara spesies, dan ekosistem. Keanekaragaman dapat dicirikan dalam tiga cara yang berbeda: 1) dengan jumlah entitas yang berbeda (misalnya, kekayaan spesies); 2) oleh kelimpahan relatif dari entitas yang berbeda (misalnya, kerapatan spesies); dan 3) oleh identitas khusus dari entitas yang berbeda (komposisi spesies). Dalam ekosistem, keanekaragaman hayati bertindak sebagai pengatur proses ekosistem, sebagai layanan ekosistem akhir, dan sebagai sesuatu yang bernilai bagi manusia. Oleh karena itu, sifat ekosistem bergantung pada sebagian besar keanekaragaman hayati yang mengatur fungsi ekologis organisme yang berbeda dalam sistem dan distribusi organisme tersebut dalam ruang dan waktu.

Keanekaragaman hayati sangat erat kaitannya dengan kesehatan dan  kesejahteraan masyarakat, dalam hal ini keanekargaman hayati dapat dikelola untuk pengendalian penyakit, dimana keanekaragaman spesies yang hidup bebas dapat memfasilitasi keanekaragaman dan kelimpahan agen infeksi sehingga bila terjadi kerusakan keanekaragaman hayati dapat menyebabkan munculnya dan transmisi penyakit menular. Hilangnya keanekaragaman hayati dapat meningkatkan tingkat penyakit menular dalam suatu wilayah. Pertama, kehilangan pesaing atau predator dapat menyebabkan peningkatan kelimpahan tempat inang yang kuat. Kedua, hilangnya keanekaragaman hayati secara tidak proporsional dapat mempengaruhi tempat inang yang tidak kuat atau kurang kompeten, yang sebaliknya akan mengganggu transmisi patogen ke populasi manusia.

Aktivitas manusia mengganggu struktur dan fungsi ekosistem dan mengubah keanekaragaman hayati asli ini dapat mengurangi kelimpahan beberapa organisme, menyebabkan pertumbuhan populasi pada organisme lain, memodifikasi interaksi antar organisme, dan mengubah interaksi antara organisme dengan lingkungan fisik dan kimianya, dimana yang mempengaruhi reservoir dan penularan penyakit menular meliputi, deforestasi; perubahan penggunaan lahan; pengelolaan air misalnya melalui pembangunan bendungan, irigasi, urbanisasi yang tidak terkendali atau urban sprawl; resistensi terhadap bahan kimia pestisida yang digunakan untuk mengendalikan vektor penyakit tertentu; variabilitas dan perubahan iklim; migrasi dan perjalanan dan perdagangan internasional; dan pengenalan patogen manusia secara tidak sengaja atau disengaja Rusaknya keanekaragaman hayati dapat mendukung munculnya penyakit menular yang terjadi apabila manusia melakukan perburuan/perdagangan satwa liar dan penebangan pohon yang dapat merusak habitat keaenkaragaman hayati. Selama dekade terakhir, telah menjadi jelas bahwa parasit dan agen penyakit dapat memainkan peran penting dalam pengaturan fungsi eskosistem. Sebaliknya, hilangnya keanekaragaman hayati dapat membuka jalan bagi peningkatan aktivitas patogen. Hilangnya keanekaragaman produsen primer mempengaruhi proses ekosistem mendasar termasuk penyebaran penyakit jamur tanaman. Selain itu, inang invasif dan patogen dapat menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati di ekosistem alami.

Laporan Milenium Ecosystem Assessment, (MEA 2005), menyoroti hilangnya sebagian besar keanekaragaman hayati di Bumi yang sulit untuk dapat dipulihkan secara cepat, dengan sekitar 10-30% dari spesies mamalia, burung dan amfibi terancam punah, karena tindakan manusia. World Wide Fund for Nature (WWF) menambahkan bahwa Bumi tidak mampu mengikuti perjuangan untuk regenerasi dari tuntutan yang kita tempatkan padanya. Meskipun mengetahui tentang pentingnya keanekaragaman hayati untuk waktu yang lama, aktivitas manusia telah menyebabkan kepunahan secara masif. Seperti laporan Environment New Service, melaporkan pada Agustus 1999: “tingkat kepunahan saat ini mendekati 1.000 kali dan dapat naik hingga 10.000 kali tingkat selama abad berikutnya, jika tren saat ini terus berlanjut (menghasilkan) kerugian yang dengan mudah akan sama dengan kepunahan di masa lalu”.

The International Union for Conservation of Nature (IUCN, 2010) melaporkan bahwa banyak spesies terancam punah diantaranya adalah 1 dari 8 burung, 1 dari 4 mamalia, 1 dari 4 konifer, 1 dari 3 amfibi, 6 dari 7 kura-kura laut, 75% keanekaragaman genetik tanaman pertanian telah hilang, 75% perikanan dunia dieksploitasi sepenuhnya atau berlebihan hingga 70% dari spesies yang dikenal di dunia berisiko punah jika suhu global naik lebih dari 3,5°C, sepertiga karang pembentuk terumbu di seluruh dunia terancam punah dan lebih dari 350 juta orang menderita kelangkaan air yang parah.

Di berbagai belahan dunia, spesies menghadapi berbagai tingkat dan jenis ancaman. Tetapi pola keseluruhan menunjukkan tren penurunan dalam banyak kasus. Seperti yang dijelaskan dalam Konvensi Keanekaragaman Hayati Global, tingkat kehilangan biodiversitas belum berkurang karena adanya 5 tekanan  pada biodiversitas terus-menerus, bahkan semakin meningkat, yaitu:

  • Kehilangan dan degradasi habitat
  • Perubahan iklim
  • Beban nutrisi yang berlebihan dan bentuk polusi lainnya.
  • Eksploitasi berlebihan dan penggunaan yang tidak berkelanjutan.
  • Spesies alien invasif

Gangguan dan tekanan terhadap keanekaragaman hayati akan mengurangi kelimpahan beberapa organisme, menyebabkan pertumbuhan populasi pada organisme lain, memodifikasi interaksi antar organisme, dan mengubah interaksi antara organisme dengan lingkungan fisik dan kimianya, dimana yang mempengaruhi reservoir dan penularan penyakit menular meliputi, deforestasi; perubahan penggunaan lahan; pengelolaan air mis. melalui pembangunan bendungan, irigasi, urbanisasi yang tidak terkendali atau urban sprawl; resistensi terhadap bahan kimia pestisida yang digunakan untuk mengendalikan vektor penyakit tertentu; variabilitas dan perubahan iklim; migrasi dan perjalanan dan perdagangan internasional; dan pengenalan patogen manusia secara tidak sengaja atau disengaja.  Dengan demikian, rusaknya keanekaragaman hayati dapat mendukung munculnya penyakit menular secara alami (zoonosis) yang terjadi apabila manusia melakukan perburuan/perdagangan satwa liar dan penebangan pohon yang menjadi habitat keanekaragaman hayati.

Deforestasi telah meningkat secara tajam selama dua dekade terakhir dan dikaitkan dengan 31% dari wabah seperti Ebola, dan virus Zika dan Nipah. Deforestasi mengusir hewan-hewan liar dari habitat alaminya dan lebih dekat ke populasi manusia, menciptakan peluang lebih besar untuk penyakit menular secara alami (zoonosis) yaitu, penyakit yang menyebar dari hewan ke manusia. Lebih luas lagi, perubahan iklim telah mengubah dan mempercepat pola penularan penyakit menular seperti Zika, malaria, dan demam berdarah, dan telah menyebabkan perpindahan manusia. Perpindahan kelompok besar ke lokasi baru, seringkali dalam kondisi yang buruk, meningkatkan kerentanan populasi pengungsi terhadap ancaman biologis seperti campak, malaria, penyakit diare dan infeksi saluran pernapasan akut.

Frekuensi wabah penyakit terus meningkat antara 1980 dan 2013 tercatat ada 12.012 wabah yang tercatat, terdiri dari 44 juta kasus individu dan memengaruhi setiap negara di dunia. Sejumlah tren telah berkontribusi pada kenaikan ini, termasuk tingkat tinggi dari perjalanan global, perdagangan dan konektivitas, dan kehidupan dengan kepadatan tinggi – tetapi hubungan dengan perubahan iklim dan keanekaragaman hayati adalah yang paling mencolok. Pandangan tentang  frekuensi wabah penyakit telah mendapatkan kabar baik bahwa dampak wabah tersebut terhadap kesehatan manusia tampaknya menurun berkat terobosan medis dan kemajuan dalam sistem kesehatan masyarakat. Sejauh ini, ini telah mengandung efek pada morbiditas dan mortalitas melalui keberhasilan penanggulangan seperti vaksin, antivirus dan antibiotik, yang sangat mengurangi risiko kematian besar-besaran. Namun kenyataannya, tidak terlalu signifikan karena 20 tahun terakhir wabah penyakit dapat dipandang sebagai serangkaian malapetaka yang nyaris terjadi, yang telah menyebabkan rasa puas diri dan bukan peningkatan kewaspadaan yang diperlukan untuk mengendalikan wabah.

Terbaru dilaporkan bahwa penyakit menular yang disebabkan oleh virus corona di duga berasal dari satwa liar yaitu dari kelelawar dan juga hewan trenggiling. Aktivitas manusia mengganggu fungsi ekosistem dan mengubah bahkan merusak biodiversitas asli ini dapat mempengaruhi reservoir dan penularan penyakit menular sehingga dapat menyebabkan munculnya penyakit zoonosis baru seperti  COVID-19, yang muncul di Tiongkok pada Desember 2019. Menurut ilmuwan bahwa penyakit zoonosis ini terkait dengan perubahan lingkungan dan perilaku manusia. Rusaknya keanekaragaman hayati yang didorong oleh penebangan, penambangan, pembangunan infrastruktur jalan melalui kawasan hutan yang merupakan habitat keanekaragaman hayati, urbanisasi yang cepat dan pertumbuhan populasi sehingga membuat masyarakat lebih dekat dengan spesies hewan yang mungkin belum pernah mereka temui sebelumnya di duga dapat memicu munculnya infeksi penyakit menular seperti Covid 19.

Ahli ekologi penyakit berpendapat bahwa virus dan patogen lain juga cenderung berpindah dari hewan ke manusia di banyak pasar informal yang bermunculan untuk menyediakan daging segar bagi populasi perkotaan yang tumbuh cepat di seluruh dunia. Di sini hewan disembelih, dipotong dan dijual ditempat. “Pasar basah” (yang menjual produk dan daging segar) di Wuhan, yang dianggap oleh pemerintah Cina sebagai titik awal pandemi COVID-19 saat ini, diketahui menjual banyak hewan liar, termasuk anak anjing serigala hidup, salamander, buaya, kalajengking, tikus, tupai, rubah, musang dan kura-kura. Sama halnya, pasar perkotaan di Afrika bagian barat dan tengah melihat monyet, kelelawar, tikus, dan lusinan spesies burung, mamalia, serangga, dan hewan pengerat yang disembelih dan dijual di dekat tempat pembuangan sampah terbuka dan tanpa drainase.

Laporan UNEP’s Frontiers 2016 menyatakan bahwa penyakit zoonosis yang muncul dan menyebabkan pandemi besar terjadi karena hilangnya habitat dan fragmentasi, perdagangan illegal, polusi, invasi spesies, dan termasuk perubahan iklim.Menurut WHO kelelawar adalah pembawa COVID-19 yang paling mungkin tetapi ada kemungkinan lain bahwa virus itu dapat ditularkan ke manusia dari inang perantara lain, baik hewan peliharaan maupun hewan liar, hal ini berkaitan dengan perusakan habitat liar oleh ulah manusia dimana para ilmuwan berpendapat bahwa habitat yang terdegradasi dapat mendorong proses evolusi yang lebih cepat dan diversifikasi penyakit, karena patogen menyebar dengan mudah ke ternak dan manusia, sehingga Pemerintah China mengambil tindakan untuk mengekang perdagangan Satwa liar dan konsumsi semua hewan liar.Kelelawar, ular, dan berbagai hewan eksotis lain hingga kini masih dianggap sebagai vektor virus Corona atau COVID-19. Terlepas dari benar-tidaknya informasi tersebut, COVID-19 membuktikan diri mampu menular antarmanusia. Penularan sangat cepat hingga Organisasi Kesehatan Dunia WHO menetapkan pandemi virus Corona atau COVID-19.

Akhirnya, Hari-hari ini kita diperhadapkan pada fenomena merebahnya infeksi penyakit  menular yang menjadi pandemic global tersebar hampir di seluruh dunia yang disebut dengan coronavirus disease (Covid 19). Banyak Negara-Negara di dunia yang mengalami pandemic ini dan menjadi ancaman bagi keberlangsungan kehidupan baik itu dari sisi kehidupan manusia maupun keberlangsungan ekonomi. Namun, ada hikmah bahwa disisi lain hal ini menjadi fenomena yang harus disadari sepenuhnya bahwa kondisi ini menjadikan bumi memiliki kesempatan untuk mengistrahatkan diri ataupun memulihkan dirinya (earth recovery) termasuk didalamnya keberadaan biodiversitas atau keanekaragaman hayati  yang bertahan hidup dalam kondisi yang lebih baik. Tentunya keanekaragaman hayati menjadi penting untuk di jaga dan di lestarikan sebab keberadaannya merupakan penyeimbang siklus kehidupan di bumi.

Sumber :

United Nations. Convention on Biological Diversity; 1992. Available from: http://www.cbd.int/convention/text/default.shtml.

Word Health Organization. 2020. Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) Situation Report.

Scott, J. 2020. How biodiversity loss is hurting our ability to combat pandemics.On March 09.https://www.unenvironment.org/news-and-stories/story/coronavirus-outbreak-highlights-need-address-threats-ecosystems-and-wildlife  

Shah, Anup, 2014. Loss of Biodiversity and Extinctions. Global Issues. https://www.globalissues.org/article/171/loss-of-biodiversity-and-extinctions

beras pokea

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.