SULTRAKINI.COM: Jakarta - Kekhawatiran berkurangnya jumlah pelanggan seluler setelah keluarnya kewajiban untuk registrasi ulang ditanggapi berbeda oleh Sekjen Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh Indonesia (ATSI), M Danny Buldansyah. Menurutnya, hal itu tidak mungkin terjadi.

Registrasi Kartu SIM Tak Membuat Jumlah Pelanggan Menyusut
Danny Buldansyah, Sekjen ATSI sekaligus Wakil Direktur Hutchison Tri Indonesia. (dok. CNN Indonesia/Ervina Anggraini)

Kewajiban registrasi ulang justru bisa membuat pengguna seluler lebih tertib dalam menggunakan nomor ponsel. Secara langsung akan meningkatkan loyalitas pengguna terhadap satu nomor seluler.

“Masa pelanggan gara-gara registrasi jadi ngga mau pakai kartu lagi, kan ngga mungkin. Karena kalau ngga registrasi masa ngga punya nomor seluler, justru aturan ini bisa mengubah cara mereka melanjutkan layanan,” jelas Danny disela diskusi media di Plaza Sentral, Jakarta Pusat, Selasa (21/11).

Danny yang juga Wakil Direktur Hutchison Tri Indonesia (Tri) menjelaskan, kini pemilik nomor perdana akan dihadapkan pada dua opsi yakni melakukan registrasi sendiri hingga maksimal tiga kali, atau mengisi ulang nomor yang dibelinya. Mengingat, setelah memiliki tiga nomor untuk satu operator yang sama, maka pengguna tidak bisa lagi membeli dan diharuskan untuk isi ulang.

Aturan ini, menurutnya tak akan berimbas pada berkurangnya jumlah pelanggan. Namun meningkatkan loyalitas pelanggan. Terlebih, bisnis gerai masih akan berjalan normal mulai dari menjual nomor perdana hingga isi ulang.

“Sebenarnya aturan ini bukan mengurangi jumlah pelanggan, justru akan berimbas pada angka penjualan kartu perdana karena tidak bisa lagi beli-pakai-buang,” imbuhnya.

(Baca Juga: Ini Sanksi Operator Nekat Bocorkan Data Registrasi Kartu Prabayar)

Dolly Susanto Consumer Marketing Manager Hutchison Tri Indonesia menambahkan, tahun lalu pihaknya bisa menjual 10 juta kartu perdana. Namun hanya sekitar 30 persen yang menjadi pelanggan tetapnya.

“Tahun lalu ada sekitar 3 juta pelanggan yang stay menggunakan Tri dari total kartu perdana yang terjual. Hingga semester satu 2017 pelanggan kami sudah punya 59,2 juta,” jelasnya.

Menurutnya, dalam sebulan industri telekomunikasi di Indonesia bisa menjual 45 juta kartu dari semua operator. Dalam musim tertentu seperti Lebaran, penjualan kartu perdana meningkat bisa mencapai 60 juta. 

Ada beberapa faktor yang membuat penjualan kartu perdana terus diburu. Selain harga yang murah, juga segmentasi pengguna seluler yang makin muda.

“Setidaknya ada dua faktor, pertama karena harga cip semakin murah yakni hanya Rp1.150 dan pelanggan juga makin muda mulai dari 8 tahun sudah punya gadget sendiri,” ungkap Dolly menambahkan. 


Sumber: Cnnindonesia.com

IKLAN KPU IKLAN LION

Tanggapan Anda?

Facebook Conversations