SUARA

Resensi Novel: Di Bawah Bayang-Bayang Ode

Identitas buku

Judul         : Di Bawah Bayang-Bayang Ode
Penulis         : Sumiman Udu
Penerbit         : Seligi Press
Kota Terbit     : Pekan Baru
Tahun Terbit     : 2015
Cetakan         : I
Tebal Buku     : 240 hlm.
ISBN         : 978-602-9568-02-8Novel ini mengisahkan tentang dua anak manusia yaitu Imam dan Amalia Ode, yang terpaksa merelakan cinta mereka demi adat yang dijunjung tinggi oleh keluarga dan masyarakatnya. Gelar ‘ode’ yang melekat pada nama Amalia membuatnya tidak berdaya untuk menentang keinginan ibu dan keluarga besarnya. Sebagai seorang yang bergelar ‘ode’, Amalia dipaksa menikah dengan sepupunya yang kaya raya agar anak keturunannya nanti juga mendapatkan gelar ‘ode’ dan mendapatkan jaminan kesejahteraan.Amalia tak kuasa menolak keinginan keluarga setelah ibunya sujud dihadapannya dan usaha melarikan diri untuk menemui kekasihnya Imam berhasil digagalkan oleh keluarga calon suaminya yang mempunyai pengaruh yang sangat besar di kampungnya. Amalia akhirnya pasrah pada nasib terlebih setelah menyadari dirinya bahwa ia sedang menunggu Anastasia  yang pernah ditemuinya di dalam mimpi. Imam yang mengetahui pernikahan Amalia dengan sepupunya tidak mungkin dihalangi karena dia bukanlah seorang yang bergelar ‘ode’ juga pasrah menerima nasib. Imam sangat menyadari prinsip keluarganya bahwa gelar ‘ode’ bukanlah sesuatu yang diwariskan melainkan anugrah atas satu perjuangan yang dilakukan untuk kepentingan negara sebagaimana kakeknya dahulu mendapatkan gelar tersebut. Imam akhirnya memantapkan diri untuk melanjutkan studinya hingga meraih gelar doktor dan mengabdi di Universitas Halu Oleo. Imam bertekad melalui pendidikan dapat mencerdaskan generasi Wakatobi dari kungkungan adat dan kebiasaan yang hanya berorientasi menjadi buruh dan pekerja kasar di daerah Maluku.Keinginan Imam untuk mengubah pandangan masyarakat akan arti penting pendidikan bagi generasi muda terlihat dalam diri Anastasia yang cantik dan enerjik. Anastasia tumbuh menjadi gadis yang cerdas dan berani walaupun tidak pernah mengenal ibu kandungnya Amalia Ode. Amalia berpesan pada ibunya sebelum meninggal dunia, “satu pesanku, ibu. Kalau suatu saat nanti lahir anakku, jangan sisipkan kata ‘ode’ di namanya. Namai saja ia Anastasia, nanti sejarahlah yang akan memberikan ‘ode’ itu di depan namanya, kalau  memang itu perlu…”Kisah di dalam Novel Di Bawah Bayang-Bayang Ode ini meninggalkan bekas di hati pembaca yang terkoyak-koyak karena cinta yang kandas dari sepasang anak manusia ini berakhir dengan kematian. Kedua insan ini menjalani nasib dan penderitaan masing-masing. Kesedihan yang mendalam dan kepasrahan dari tokoh Imam yang tidak pernah menikah ini sangat teresapi ketika cerita diakhiri oleh pengarang dengan sekuen peristiwa berpulangnya Imam menghadap Illahi. Imam yang mengidap kanker dilepas oleh Anastasia yang tidak mengetahui bahwa dosen kesayangannya itu adalah ayah kandungnya sendiri. Novel ini tidak hanya bercerita tentang penderitaan manusia karena cinta terlarang namun juga penderitaan masyarakatnya karena belum bisa terbebas dari adat istiadat yang membelenggu pemikiran mereka untuk mendapatkan pendidikan dan kehidupan yang lebih layak. Dalam novel ini, gambaran mengenai adat istiadat masyarakat Buton disampaikan dengan baik oleh pengarang melalui kosa kata dan istilah dalam bahasa Buton. Penambahan kosa kata dan istilah bahasa Buton dalam novel ini juga dapat menambah wawasan pembaca akan adat istiadat masyarakat Buton. Demikian juga dengan pemikiran-pemikiran pengarang untuk perbaikan masyarakatnya dituturkan dengan lugas dan tajam oleh pengarang yang nota bene orang Buton. Dari dalam novel terbaca bahwa pengarang sangat mengenal daerahnya dan mempunyai visi dan misi yang jelas untuk membangun generasi muda melalui pendidikan.Novel yang sarat dengan gejolak pemikiran pengarang untuk kemajuan anak bangsa tidak terasa berat dibaca karena dikemas dengan apik oleh pengarangnya terlebih penggambaran keelokan Wakatobi yang dipromosikan beberapa tahun belakangan ini dapat dinikmati melalui novel ini terutama bagi yang belum berkesempatan berkunjung ke sana. Riwayat Peresensi RIMA DEVI lahir di Bukittinggi pada 16 April 1972. Setelah menyelesaikan pendidikan tingkat SMA di kota kelahirannya, pada tahun 1992 bertolak ke Jatinangor melanjutkan pendidikan S1 di Universitas Padjadjaran mengambil Jurusan Sastra Jepang. Sejak lulus S1 pada tahun 1997, bekerja pada perusahaan Jepang PT. Matsushita Kotobuki Electronics Indonesia di Cibitung Bekasi sebagai interpreter.Pada 2003 pulang ke kampung halaman dan mengabdi di Universitas Andalas hingga sekarang sebagai dosen tetap Prodi Sastra Jepang. Kecintaan akan sastra dan budaya memantapkannya pada 2010 menyelesaikan studi S2 pada Program Studi Kajian Wilayah Jepang Universitas Indonesia dengan kekhususan bidang kesusastraan dan pada 2015 baru saja menyelesaikan studi S3 pada Program Studi Ilmu Susastra Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia dengan disertasi berjudul Keluarga Jepang dalam Novel Kifujin A No Sosei, Hakase No Aishita Suushiki, dan Miina No Koushin Karya Ogawa Yoko.Sejak memperoleh gelar master hingga sekarang aktif meneliti mengenai kesusastraan terutama sastra Jepang dan menjadi pembicara pada seminar nasional dan internasional.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.