Soal Rupiah Lemah, BI Sarankan Pengusaha Sultra Perkuat Ekspor

SULTRAKINI.COM: KENDARI – Bank Indonesia perwakian Sulawesi Tenggara (Sultra) menyarankan masyarakat mengurangi impor dan pelaku usaha lokal meningkatkan ekspor sehingga mengurangi defisit.

“Pelaku usaha ekspor di Sultra barang lokal ini bisa mendorong juga karena secara pasar nasional kita lebih murah,” ujar Kepala BI Perwakilan Sultra, Minot Purwahono, Kamis (6/9/2018).

Barang modal juga masih banyak diimpor dari luar terkait infrastuktur dan pusat-pusat pertambangan untuk buat smelter.

Indonesia untuk melakukan ekspor dan impor di luar negara masih menggunakan kapal asing.

Penyebab utamanya nilai tukar rupiah melemah diakibatkan ekonomi AS tumbuh diatas perkiraan,sehingga ekonomi bergerak tinggi.

Lemahnya nilai tukar rupiah sampai menyentuh Rp14.979 per dollar AS pada penutupan perdagangan (5/9), membuat BI juga mendorong ekspor dari sektor perikanan maupun cacao.

“Ekspor dari perikanan dan cacao juga harus diupayakan. Semua daerah kabupaten tetap punya kewajiban memberikan sumbangan ekspor,” ucap Minot.

Laporan: Rifin
Editor: Sarini Ido

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.