Suara Pemuda Dibungkam Lagi

Berdasarkan survei yang dilakukan oleh Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), bahwa sejumlah perguruan tinggi negeri terindikasi sebagai tempat berkembangnya bibit-bibit radikalisme. Adapun perguruan tinggi tersebut antara lain, Universitas Indonesia (UI), Institut Pertanian Bogor (IPB), Institut Teknologi Bandung (ITB), Universitas Airlangga (UNAIR), dan Universitas Diponegoro (UNDIP), Universits Brawijaya (UB), dan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), (merdeka.com, 31/5/2018).

Menyikapi rilis Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) soal radikalisme di lingkungan kampus, Wakil ketua MPR Muhaimin Iskandar menghimbau para rektor untuk ‘mengambil alih’ masjid dan mushala kampus. Bahkan pendaftaran mahasiswa baru pun kini diperketat, dengan dikeluarkannya kebijakan pendataan nomor ponsel dan akun media sosial bagi mahasiswa baru oleh Menristek Dikti, M. Nasir.

Seperti dilansir detiknews, Komandan Seskoal Laksda TNI Amarulla Octavian meminta mahasiswa Indonesia menjadi pemimpin perubahan guna mengantisipasi perpecahan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dia juga meminta mahasiswa berani bergerak untuk melawan radikalisme di Indonesia (detiknews, 18/9/2018).

Kejumawaan penguasa melalui Menristek Dikti seolah tak bisa ditutupi lagi, hingga mengeluarkan jurus mabuk untuk melibas setiap gerakan yang dianggap akan membahayakan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Setelah melibas ormas HTI, membuat sertifikasi ulama, lantas mengurus volume masjid, kini kampus pun tak luput dari sasaran.

Jurus mabuk yang dialamatkan pada siapa saja yang oleh penguasa dianggap berseberangan dengan kebijakan pemerintah, seolah membuktikan arogansi pemerintah sebagai pemegang kekuasaan. Bila kaum muslim khususnya para pemuda tak berani melawan arus kedzaliman rezim, bisa dipastikan kaum muslim akan tetap berada dibawah penjajahan atas nama demokrasi.

Kekhawatiran pemerintah terhadap hoax radikalisme kampus sesungguhnya tak berdasar. Isu radikalisme seolah sengaja digulirkan untuk membuat monsterisasi terhadap Islam dan ajarannya, terlebih di lingkungan kampus. Kampus sebagai wadah menimba ilmu dan membentuk jadi diri, tak seharusnya dikotori oleh hoax radikalisme.

Alih-alih membungkam radikalisme di kampus, sesungguhnya pemerintah dalam hal ini Menristek Dikti sedang menggunakan taktik tak berkelas untuk menjauhkan potensi kebangkitan berpikir Islam dikalangan pemuda atau mahasiswa. Kampus seolah menjadi sasaran empuk, karena kampus menjadi indikasi slah satu akan bangkitnya pemikiran Islam.

Dalam bermasyarakat, pemuda memiliki peran penting untuk merubah kondisi masyarakat, dan dapat berkontribusi langsung dalam pembangunan di masyarakat. Pemuda juga menjadi pendorong kemajuan aktifitas di masyarakat sesuai keilmuan dan wawasan yang dimiliki.

Pemuda adalah generasi penerus sebuah bangsa, masyarakat, dan keluarga. Pemuda selalu di identikkan sebagai pembawa perubahan baik dalam membangun bangsa, menegakkan keadilan, dan menolak kedzaliman. Dalam menentukan berhasil tidaknya perubahan di masyarakat juga tidak lepas dari tangan para pemuda yang berperan sebagai motor penggerak.

Pada dasarnya pemuda selalu menginginkan hal-hal baru, memiliki wawasan yang luas dan memiliki intelektual yang tinggi. Meski tak bisa dipungkiri tantangan bagi para pemuda saat ini lebih kompleks. Lemahnya sumber daya manusia menjadi kendala urgen, belum lagi bermunculannya berbagai isme modern seperti demokrasi, kapitalisme, liberalisme, sekulerisme, atheisme dan sebagainya, yang menggerogoti prinsip-prinsip keimanan secara perlahan namun pasti.

Islam mengindikasikan bahwa pemuda adalah sosok harapan kedua orang tua, bangsa dan agama. Pemuda juga sebagai pelopor terutama dalam sejarah Islam, baik di masa lampau maupun di masa depan. Di tangan pemuda, tanggung jawab untuk turut berkontribusi dalam perjuangan Islam tak terbantahkan, terlebih di belakang nama mereka tersemat kata ‘muslim’.

Sebagai contoh, dalam sejarah perjuangannya Rasulullah SAW ketika menegakkan Islam mendapat dukungan kuat dari para pemuda arab saat itu. Dimana bimbingan dan pengarahannya langsung didapat dari Rasulullah SAW sendiri, dan  dikemudian hari para pemuda tersebut menjadi tokoh besar dalam sejarah Islam, seperti Ali bin Abi Thalib, Umar bin Khaththab, Abdullah bin Abas,  Khalid bin Walid, Muhammad Al-Fatih.

Kontribusi pemuda Islam pun sangat dibutuhkan dalam perjuangan menegakkan hukum-hukum Allah di muka bumi. Sebagaimana sudah difahami bahwa hukum Allah wajib diterapkan di bumi ini, tanpa memandang sesuai atau tidak sesuai dengan adat istiadat suatu bangsa, karena agama Islam adalah agama rahmatan lil’alamin. Di samping sebagai penyambung kebenaran, pemuda harus menjadi generasi revolusioner, generasi militan, yang mampu melakukan perubahan secara fundamental.

Berada di garda terdepan untuk menggerakkan roda-roda dakwah, menghempaskan corong-corong  kebatilan dan melakukan otokritik demi perbaikan, juga menjadi aktifitas pemuda Islam yang rindu akan kejayaan Islam. Kemudian para pemuda juga senantiasa mengajak saudaranya untuk menapaki jalan keimanan, mengajak pada yang ma’ruf dan mencegah kemunkaran sebagai bukti kepedulian pada sesama.

Sebagaimana dijelaskan dalam sebuah hadits, ”Tidak sempurna Iman salah seorang diantara kalian sehingga Ia mencintai kebaikan bagi saudaranya sebagaimana Ia mencintai kebaikan bagi dirinya sendiri” (HR Tirmidzi, No. 2515).

Demikian seharusnya peran pemuda yang selalu menjadi pelopor dalam perubahan masyarakat dan dalam perjuangan Islam. Perjuangan panjang yang butuh keberanian sekuat baja, demi terealisasinya hukum-hukum Allah di muka bumi. Saatnya untuk bersatu dalam ukhuwah Islam dan menyongsong cahaya Islam yang mulai menampakkan sinarnya, meski dibayang-bayangi isu radikalisme yang mengobok-obok semangat keislaman dalam diri kaum muslim khususnya mahasiswa.  Wallahu a’lam bis-shawab

Oleh : Sartinah (Pemerhati Muslimah Moramo)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.