SULTRAKINI.COM: MALUKU UTARA - Arahan Presiden, Joko Widodo agar setiap Provinsi fokus mengembangkan potensi unggulan didaerahnya langsung dijawab Pemerintah Provinsi Maluku Utara dengan menggelar turnamen mancing terbesar di Indonesia "WidiInternational Fishing Tournament".

WIDI Fishing Tournament International, Wujudkan Indonesia Jadi Destinasi Mancing Dunia
WIDI Fishing Tournament International, Wujudkan Indonesia Jadi Destinasi Mancing Dunia

Inilah turnamen memancing Internasional yang bakal menjadi ikon pariwisata Maluku Utara. Inilah turnamen yang akan menjadikan Indonesia dilirik menjadi destinasi memancing kelas dunia.

Turnamen yang akan berlangsung pada 25 - 29 Oktober 2017 ini tercatat akan diikuti 350 peserta baik dalam dan luar negeri. Diantaranya adalah pemancing dari Singapura, USA, UK, Selandia Baru, Malaysia, Timor Leste, Swiss, India, Prancis dan lainnya.

Tidak hanya lomba mancing Internasional, even yang direncanakan akan dibuka Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo ini juga akan dimeriahkan berbagai rangkaian acara yang bisa dinikmati wisatawan.

Mulai dari festival seni dan budaya, festival kuliner, festival musik pesisir, lomba masak serba ikan, parade armada maritim Nasional serta kegiatan seminar kemaritiman dan East Indonesia Maritim Expo 2017.

Gubernur Maluku Utara, Abdul Ghani Kasuba mengatakan, provinsi Maluku Utara memiliki tiga sektor unggulan. Yakni Kelautan dan Perikanan, Pariwisata serta Industri Pengolahan Hasil Tambang. Kegiatan "WidiInternational Fishing Tournament 2017" ini pun digelar dalam rangka mengembangkan sektor perikanan dan pariwisata sebagai core business di Maluku Utara. Sekaligus pengembangan wisata mancing serta sebagai destinasi wisata baru di Indonesia.

"Maluku Utara dikenal sebagai lumbung ikan juga memiliki objek wisata bahari yang tidak kalah dengan daerah lain di Indonesia," ujar Abdul Gani.

Ia mengatakan, ketersediaan sumber daya ikan yang melimpah, pesona pesisir pantai dan pulau-pulau yang eksotis serta keindahan terumbu karang menjadi modal besar bagi pengembangan wisata mancing di Maluku Utara.

"Salah satu kawasan wisata nan indah serta memiliki sumber daya ikan yang melimpah adalah Kepulauan Widi yang berada di ujung selatan bagian timur Pulau Halhamera. Tepatnya di Kabupaten Halmahera Selatan Provinsi Maluku Utara," kata dia.

Keindahan kepulauan Widi dengan hamparan pasir putih yang luas tentu akan memberikan daya tarik tersendiri bagi para wisatawan.

Ia mengatakan, kehadiran Presiden Joko Widodo yang akan membuka kegiatan pada 25 Oktober 2017 nanti tentu akan menjadi dorongan besar untuk dapat menyukseskan even akbar ini.

"Pemerintah daerah dan seluruh masyarakat Maluku Utara menaruh harapan besar agar lewat pelaksanaan WIFT 2017 yang mengusung tema 'North Mollucas as a World Fishing Destination' ini dapat menjadikan Maluku Utara yang maju, mandiri dan berdaya saing serta dapat sejajar dengan provinsi lainnya di Indonesia," ujarnya.

Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Maluku Utara, Samsuddin A Kadir menjelaskan, acara puncak pembukaan WIFT 2017 pada 25 Oktober 2017 akan dipusatkan di Kompleks Pelabuhan Umum Desa Babang, Kecamatan Bacan Timur, Kabupaten Halmahera Selatan. Sementara turnamen akan berlangsung di perairan Kepulauan Widi yang berjarak kurang lebih 75 mil laut dari lokasi acara pembukaan.

"Waktu kegiatan Fishing Tournament dibatasi hanya pagi sampai sore hari dan peserta diinapkan malam hari di lokasi Pulau Widi menggunakan tenda sebagai home stay," ujar Samsuddin.

"Widi International Fishing Tournament (WIFT) 2017" akan menghadirkan Piala Bergilir Presiden RI Joko Widodo serta uang tunai total sebesar Rp 400 juta.

Sementara kegiatan Lomba Masak Serba Ikan, jelas Samsuddin, akan menjadi kegiatan khusus yang akan dihadiri Ibu Negara, Iriana Joko Widodo. Nantinya Ibu Negara akan menjadi juri kehormatan dan akan didampingi Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti, Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri BUMN Rini Soemarno.

Deputi Bidang Pengembangan dan Pemasaran Pariwisata Nusantara, Esthy Reko Astuti berharap kegiatan ini dapat mempromosikan objek wisata bahari di Maluku Utara, terutama di Kepulauan Widi. Selain itu juga mewujudkan Maluku Utara sebagai destinasi wisata mancing dunia.

"Serta sekaligus mendorong pertumbuhan ekonomi daerah dan peningkatan devisa bagi negara melalui pengembangan wisata mancing," ujar Esthy Reko Astuti.

Selain itu, kegiatan ini juga diharapkan dapat meningkatkan tingkat kunjungan wisatawan ke Provinsi Maluku Utara.

"Target kunjungan wisatawan selama WIFT 2017 adalah 500 orang untuk wisatawan mancanegara dan 1.500 orang untuk wisatawan nusantara," ujar Esthy.

Menteri Pariwisata RI, Arief Yahya mengapresiasi kegiatan mancing tingkat internasional yang akan berlangsung di Maluku Utara. Sebagai negara kepulauan, Indonesia harus memiliki ikon turnamen memancing internasional yang dapat menarik minat pemancing kelas dunia dan wisatawan.

“Pemerintah Kabupaten Halmahera Selatan dan Pemerintah Provinsi Maluku Utara telah melakukannya melalui Widi International Fishing Tournament yang akan digelar,” ujar Menpar RI, Arief Yahya.

Lebih lanjut Menpar RI, Arief Yahya menjelaskan, pelaksanaan WITF 2017 tidak hanya akan mengangkat Halmahera Selatan dan Maluku Utara sebagai destinasi mancing kelas dunia, tapi juga akan mengangkat pamor atau promosi destinasi wisata lainnya.

Mulai dari destinasi wisata bahari, alam, kuliner, dan lainnya.

“Dan jangan lupa, kegiatan sport tourism seperti ini media value-nya sangat besar. Peserta yang sudah profesional akan memviralkan aktivitasnya. Nanti akan semakin banyak yang tahu keindahan alam laut dan mancing di Halmahera Selatan serta Maluku Utara,” tambah Menpar RI Arief Yahya.


Kemenpar RI

Tanggapan Anda?

Facebook Conversations