Dinas Pariwisata Kembangkan Sistem Informasi Produk Kreatif di Sulawesi Tenggara

  • Bagikan
Kepala Dinas Pariwisata Sultra H. Belli Tombili (tengah) usai membuka sosialisasi pengembangan sistem informasi produk kreatif di Sulawesi Tenggara, Selasa (6/9/2022) (Foto: Ist)

SULTRAKINI.COM: KENDARI – Guna mengembangkan sistem pemutahkiran data pengembangan ekonomi kreatif di Sulawesi Tenggara, Dinas Pariwisata (Dispar) Sulawesi Tenggara (Sultra) menggelar kegiatan Sosialisasi Sistem Informasi Produk Kreatif Sulawesi Tenggara di Kota Kendari pada Selasa, 6 September 2022.

Sosialisasi ini diikuti oleh perwakilan pemerintah daerah 17 kabupaten dan kota pada instansi bidang ekonomi kreatif masing-masing. Pada kesempatan ini, Dispar menghadirkan pemateri dari Indonesia Creative City Network (ICCN), Dr. Islaminur Pempasa dan Koordinator Tata Kelola Ekonomi Digital II, Widiya Purwanti.

Kepala Dinas Pariwisata Sultra, H. Belli, mengatakan perkembangan usaha sektor ekonomi kreatif semakin pesat di berbagai daerah di Indonesia. Tidak bisa dipungkiri, keberadaan usaha sektor ekonomi kreatif mampu memberikan banyak kesempatan kepada masyarakat untuk dapat berkarya dan menghasilkan sesuatu yang akhirnya dapat memenuhi kebutuhan hidup mereka.

Tingginya motivasi masyarakat di daerah untuk memiliki usaha sendiri merupakan hal yang patut dibanggakan, sehingga dalam pengembangannya diperlukan sebuah langkah yang strategis dalam menjamin kebijakan yang terarah, terintegrasi, efektif dan efisien. Dalam menjamin kebijakan ini tentunya membutuhkan kondisi aktual berupa base data ekonomi kreatif saat ini.

“Oleh karena itu pemanfaatan teknologi berupa sistem informasi yang dapat merekam data pelaku ekonomi kreatif sangat dibutuhkan,” ucap Belli dikutip dari press release media Dispar Sultra, Jumat (9 September 2022).

Baca:   Rawan Jadi "Mainan", Sosialisasi ke Pemilih Pemula Mesti Intens

Dia juga menyatakan, membangun sebuah sistem informasi dalam bentuk dashboard bertujuan untuk menghasilkan pola perencanaan dan pengembangan sektor ini dengan baik, sebagai navigasi dalam perumusan dan pengambilan keputusan, sebagai alat monitoring dan evaluasi terhadap indikator kinerja dan pertumbuhan sektor ekonomi kreatif serta dapat menjadi media komunikasi, partisipasi, dan publikasi bagi masyarakat luas.

“Dengan adanya dashboard ini, beberapa hal yang menjadi harapan kami yaitu pengembangan ekonomi kreatif di Sulawesi Tenggara semakin terarah, kolaborasi dan sinergi antar daerah dan/atau antar stakeholder (Hexa-Helix) lebih terjaga dan harmonis, dapat menunjang peningkatan ekonomi para pelaku ekraf, memerikan gambaran potensi subsektor yang menjadi lokomotif serta memberikan peluang kerja bagi masyarakat luas,” jelasnya.

Pihaknya akan mengumpulkan data terkait produk kreatif se- Sultra, agar produk-produk kreatif tersebut mudah dikenal oleh seluruh masyarakat Sultra maupun luar Sultra. Juga untuk memudahkan pemerintah untuk melakukan analisis terutama sebagai bahan pengambilan kebijakan.

Apabila memiliki data yang cukup lengkap maka sektor ekonomi kratif itu bisa digandeng untuk mendorong promosi parawisata daerah. Selain mengumpulkan data, Dispar Sultra juga akan membangun ekosistem di daerah, termasuk penggunanya. Sehingga arah dan tujuannya semakin jelas.

“Pada kesempatan kali ini, kami mengajak para stakeholder khususnya para pemangku kebijakan sektor ekonomi kreatif di masing-masing kabupaten/kota se Sulawesi Tenggara untuk andil dalam merencanakan, membangun dan memberikan masukan/saran terkait sistem informasi data ekonomi kreatif yang akan di buat,” pinta Belli.

Baca:   Info CPNS 2021, Seleksi Dijadwalkan Akhir Mei

Editor: Hasrul Tamrin

  • Bagikan