KPU Kendari dan Fisip UHO Gelar Diseminasi Riset Pemilih Disabilitas

  • Bagikan
Ketua KPU Kota Kendari, Jumwal Shaleh (ketiga dari kanan) bersama anggota komisioner lainnya saat menerima kunjungan Tim Peneliti Program Studi Ilmu Politik Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (Fisip) Universitas Halu Oleo (UHO), Selasa (28/9/2021). (Foto: Dok. KPU Kota Kendari)
Ketua KPU Kota Kendari, Jumwal Shaleh (ketiga dari kanan) bersama anggota komisioner lainnya saat menerima kunjungan Tim Peneliti Program Studi Ilmu Politik Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (Fisip) Universitas Halu Oleo (UHO), Selasa (28/9/2021). (Foto: Dok. KPU Kota Kendari)

SULTRAKINI.COM: KENDARI – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Kendari menerima kunjungan Tim Peneliti Program Studi Ilmu Politik Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (Fisip) Universitas Halu Oleo (UHO), Selasa (28/9/2021). Kunjungan ini dalam rangka diseminasi hasil riset pengabdian masyarakat tentang pemilih disabilitas di SLB B-F Mandara di Kota Kendari.

Tim Peneliti dipimpin oleh Ketua Tim, Dr. Muh. Najib Husain, didampingi anggota tim, Dian Triana Lestari, S.Pd., M.A., dan Iriyani Astuti Arief, S.IP., M.Si.

Kunjungan tim peneliti Prodi Ilmu Politik ini diterima langsung Ketua KPU Kota Kendari, Jumwal Shaleh, didampingi anggota KPU Kota Kendari, Alasman Mpesau, S.H., MH, La Ndolili, S.Pd., M.Pd, dan Dra. Sri Marlia Puteri, M.Pd.

Jumwal Shaleh dalam sambutanya mengatakan, isu pemilih disabilitas pelaksanaan pemilu atau pemilihan menjadi isu yang menarik, karena pemilih disabilitas masuk kategori kelompok masyarakat yang mendapatkan tindakan afirmatif.

“KPU melalui PKPU telah memuat beberapa aturan yang memberikan perlakuan khusus bagi pemilih disabilitas. Mulai dari pendaftaran dan pemutakhiran pemilih, sosialisasi dan pendidikan pemilih, hingga pada pemungutan suara, atau pencoblosan,” kata Jumwal Shaleh.

Dijelaskan, pada Pemilu 2019 lalu, KPU Kota Kendari telah menggelar sosialisasi dan pendidikan pemilih kepada pemilih disabilitas, baik secara langsung di sekolah luar biasa, maupun bekerja sama dengan organisasi perkumpulan pemilu akses disabilitas.

Baca:   Quick Count SDI: Ahmad Safei-Jayadin Unggul 64,16 persen

“Namun tentu karena keterbatasan waktu, maka pendidikan pemilih tersebut belum maksimal, sehingga pesan-pesan dan materi pendidikan pemilihnya belum juga maksimal diterima pemilih disabilitas,” ujar Jumwal.

Olehnya, itu dia mengucapkan terima kasih banyak kepada tim peneliti yang telah melakukan riset terkait dengan metode dan konten pendidikan pemilih atau sosialisasi tentang kepemiluan kepada pemilih disabilitas.

Hasil penelitian ini, katanya, menjadi masukkan berharga bagi KPU Kota Kendari dalam melaksanakan sosialisasi dan pendidikan pemilih pada pemilu/pemilihan yang akan datang.

Sementara itu, Ketua Tim Peneliti, Dr. Muh. Najib Husain dalam paparannya menjelaskan, bertujuan penelitian dilakukan untuk memperkenalkan pendidikan politik bagi kelompok disabilitas khususnya bagi siswa-siswi disabilitas sehingga mereka dapat menyampaikan aspirasinya pada Pemilu 2024 mendatang.

Najib juga menjelaskan, dalam melaksanakan kegiatan pengabdian masyarakat ini mereka menggunakan metode door to door atau mengunjungi langsung ke rumah-rumah penyandang disabilitas.

“Awalnya kami berusaha mengumpulkannya di sekolah, tapi karena adanya pandemic Covid-19, sehingga sulit kami lakukan. Sehingga kami door to door mendatangi langsung mereka,” kata Muh. Najib, yang juga Ketua Prodi Ilmu Politik Fisip UHO.

Dari temuan lapangan tim, kata Najib, ternyata pemilih disabilitas masih rendah partisipasinya dalam menggunakan hak pilihnya.

Baca:   Lahirkan Pembalap Muda Berbakat, Kejuaraan Balap Motor Arwin Cup di Gelar di Kendari

Dia mencontohkan, di SLB AC- Mandara Kendari pada Pilgub 2018 lalu, yang menggunakan hak pilihnya hanya 2 orang atau 14,28 persen, sementaera yang tidak berpartisipasi berjumlah 12 orang atau 85,72 persen.

“Tentu ini dengan berbagai kendala yang dihadapi. Termasuk dari keluarga atau orang tua dari penyandang disabilitas itu sendiri,” katanya.

Melalui hasil pengabdian masyarakat tersebut, tim peneliti merekomendasikan kepada KPU Kota Kendari agar membuat sebuah program khusus yang berkesinambungan bagi siswa-siswi penyandang disabilitas melalui kerjasama dengan Prodi Ilmu Politik UHO-SLB-SLB di Kota Kendari sehingga mereka dengan sukarela dapat memberikan hak pilihnya di TPS pada Pemilu 2024 mendatang.

Dalam diseminasi yang berlangsung di Aula KPU Kota Kendari tersebut, ikut hadir dua penyandang disabilitas Dedy Muliono dan Nurjannah yang didampingi orang tua/wali masing-masing.

Selain itu, ikut guru-guru SLB-B-F Mandara diantaranya Nunung Prawati, S.Pd tunagrahita), Asnita, S.Pd  (tunarungu), dan La Ndoaji, S.Pd (Autis). Serta sejumlah mahasiswa prodi ilmu politik Fisip UHO.

Dalam kegiatan itu terjadi dialog antara penyandang disabilitas dengan Komisioner KPU Kota Kendari. Misalnya, La Hudi selaku orang tua Dedy Mulyono (pemilih tuna daksa) dan juga Nursyafitri selaku  kakak dari Nurjannah (tuna netra), mempertanyakan cara pengurusan KTP untuk pemilih pemula bagi penyandang disabilitas serta keamanan bagi penyandang disabilitas dalam mengikuti Pemilu Tahun 2024.

Baca:   C1 Pemilu Hilang di Kelurahan, KPU Kendari Jamin Data Tak Berubah

Sementara salah seorang guru SLB, Nunung Prawati memberikan masukan agar pada kegiatan sosialisasi dan juga debat kandidat menghadirkan juru bicara bagi penyandang disabilitas, sehingga memudahkan mereka dalam memahami informasi kepemiluan.

Editor: Hasrul Tamrin

  • Bagikan