Piano Tradisional Laris di Masa Pandemi

  • Bagikan
Piano
Piano

SULTRAKINI.COM: Selama masa pandemi Covid-19 penjualan piano meningkat. Perusahaan pembuat piano tradisional terakhir di Inggris mendapati ada kenaikan penjualan produk mereka pada saat banyak orang terpaksa tinggal di rumah semasa pandemi virus corona.

Para pegawai di Cavendish Pianos di Yorkshire kini berharap tradisi pembuatan piano selama 200 tahun itu akan mampu bertahan untuk diwariskan kepada generasi berikutnya.

Dari seluruh hobi yang dapat kembali atau mulai dilakukan saat lockdown atau penutupan wilayah, bermain piano adalah pilihan yang sangat tepat bagi mereka yang harus tinggal di rumah.

Lonjakan jumlah orang yang memainkan tuts-tuts yang terbuat dari gading itu padamasa pandemi virus corona telah menyebabkan naiknya penjualan piano.

Permintaan akan piano turun ke tingkat yang begitu rendahnya sebelum masa pandemi, membuat Cavendish Pianos di Yorkshire menjadi pabrik piano tradisional terakhir di Inggris. Sebelumnya terdapat lebih dari 350 pabrik piano di Inggris.

Direktur pengelola Cavendish Pianos, Adam Cox, mengatakan pentingnya mempertahankan keahlian membuat piano.

“Ada banyak pekerjaan yang dilakukan untuk membuat sebuah piano di mana Anda tidak dapat melakukannya hanya dengan mengukur, Anda harus melakukannya dengan perasaan, dengan sentuhan. Dan itu adalah keahliandalam membuat piano atau benar-benar seni pembuatan piano. Tradisi selama 200 tahun dan pengetahuan selama 200 tahun. Tragis sekali jika keahlian ini hilang selamanya,” komentarnya.

Baca:   Yuk.. Hiasi Pancake Berhadiah Voucher Nginap

Pembuatan piano itu dilakukan di bekas lumbung yang telah direnovasi. Di sanalah sebuah tim kecil pekerja berupaya untuk terus menghidupkan keahlian membuat piano.

Klik gambar diatas untuk melihat jadwal tes

Setiap piano dibuat secara manual, dipasangi 230 senar khusus untuk menghasilkan nada Inggris yang unik dan membutuhkan waktu lima bulan untuk menyelesaikannya.

“Saya berada di sini kurang dari setahun dan saya kira ini adalah piano ketiga yang senarnya saya pasang, walaupun saya telah ikut ambil bagian dalam lima atau enam tahap produksi yang berbeda. Benar-benar menakjubkan melihat pembuatannya dari awal hingga selesai,” kata Felix Dombay-Walker, pekerja magang di Cavendish Pianos.

Setelah selesai dibuat dan dipasangi senar secara manual, piano itu dihubungkan ke sebuah alat yang disebut “the basher” atau pemukul. Alat itu akan mengetuk tuts secara bersamaan, selama lebih dari 5.000 kali.

Jamie Cullum, penyanyi jazz pop terkenal di dunia sekaligus salah seorang pianis terkenal di Inggris, bertemu dengan tim pembuat piano di Cavendish Pianos dan menggambarkan mereka sebagai “seniman”.

“Anda menyatu dengan rasa musik di sebuah instrumen yang terbuat dari kayu, logam dan lainnya. Ini adalah instrumen mekanis buatan manusia yang indah,” jelasnya.

Baca:   Kendari Expo 2019 Bakal Dimeriahkan Nissa Sabyan

Berkat gaya hidup yang berbeda selama pandemi, tampaknya keahlian pembuatan piano tradisional Inggris yang sudah tua itu, akan mampu bertahan. 

Sumber: voice of America

Editor: M Djufri Rachim

  • Bagikan