Suhu Bumi Semakin Panas, Diprediksi Naik 1,5 Derajat Celsius

  • Bagikan
Ilustrasi. (Foto: Ido/SKKINI)

SULTRAKINI.COM: Peneliti memprediksikan setidaknya satu tahun antara 2021-2025 menjadi rekor terpanas, yang menyingkirkan tahun 2016 peringkat teratas menurut Global Annual to Decadal Climate Update, yang diproduksi oleh Met Office Inggris, World Meteorological Organization (WMO).

Dilansir dari WMO, sekitar 40 persen kemungkinan suhu global rata-rata tahunan mencapai 1,5 derajat celsius seiring waktu di atas tingkat pra-industri setidaknya dalam satu dari lima tahun ke depan.

Selama 2021-2025, wilayah lintang tinggi dan Sahel cenderung lebih basah dan ada kemungkinan lebih banyak siklon tropis di Atlantik dibandingkan dengan yang lalu (didefinisikan sebagai rata-rata 1981-2010).

“Ini lebih dari sekadar statistik. Peningkatan suhu berarti lebih banyak es yang mencair, permukaan laut yang lebih tinggi, lebih banyak gelombang panas dan cuaca ekstrem lainnya, dan dampak yang lebih besar pada ketahanan pangan, kesehatan, lingkungan dan pembangunan berkelanjutan,” jelas Sekretaris Jenderal WMO Prof. Petteri Taalas, dilansir dari WMO(31 Mei 2021).

“Kemajuan teknologi sekarang memungkinkan untuk melacak emisi gas rumah kaca kembali ke sumbernya sebagai cara yang tepat untuk menargetkan upaya pengurangan,” katanya.

Petteri Taalas menyakini perlu ada adaptasi iklim. Negara harus mengembangkan layanan untuk mendukung adaptasi di sektor yang sensitif terhadap iklim, misalnya kesehatan, air, pertanian, energi terbarukan, dan mempromosikan sisitem peringatan dini yang mengurangi dampak buruk dari kejadian ekstrem.

Pada 2020, salah satu dari tiga tahun terpanas yang pernah tercatat-suhu rata-rata global adalah 1,2 derajat celsius di atas garis dasar pra-industri, menurut laporan WMO tentang Keadaan Iklim Global 2020, yang dirilis pada bulan April. Ini menyoroti percepatan indikator perubahan iklim, seperti naiknya permukaan laut, mencairnya es laut, dan cuaca ekstrem, serta dampak yang memburuk pada pembangunan sosial ekonomi.

Baca:   Es Kutub Mencair Laut Siberia Timur Mendidih

Pembaruan Iklim Global Annual to Decadal mengkonfirmasi tren itu. Dalam lima tahun mendatang, suhu global rata-rata tahunan kemungkinan akan lebih hangat setidaknya 1 derajat celsius dalam kisaran 0,9-1,8 derajat celsius daripada tingkat pra-industri.

Peluang untuk sementara mencapai 1,5 derajat celsius telah sekitar dua kali lipat dibandingkan dengan prediksi tahun lalu. Hal ini terutama disebabkan penggunaan kumpulan data suhu yang ditingkatkan untuk memperkirakan garis dasar daripada perubahan mendadak dalam indikator iklim. Sangat tidak mungkin (10 persen) suhu global tahunan rata-rata 5 tahun untuk seluruh periode 2021-2025 akan menjadi 1,5 derajat celsius lebih hangat daripada tingkat pra-industri, menurut pembaruan iklim.

Tahun 2021, dan negosiasi perubahan iklim yang penting, COP26, pada bulan November, secara luas digambarkan sebagai peluang “berhasil atau hancur” untuk mencegah perubahan iklim yang semakin tidak terkendali. Menangani perubahan iklim merupakan agenda utama KTT Pemimpin G-7 yang diselenggarakan oleh Inggris Raya pada 11-13 Juni.

Pembaruan Iklim Tahunan hingga Dekad Global memperhitungkan variasi alam serta pengaruh manusia terhadap iklim untuk memberikan prakiraan suhu, curah hujan, pola angin, dan variabel lain yang sebaik mungkin untuk lima tahun mendatang. Model prakiraan tidak mempertimbangkan perubahan emisi gas rumah kaca dan aerosol sebagai akibat dari penguncian virus korona, yang dampaknya pada konsentrasi atmosfer gas rumah kaca kecil hingga saat ini, karena umur panjang dari banyak gas ini.

Baca:   Gempa Tektonik Guncang Wilayah Kolaka Tidak Berpotensi Tsunami

Organisasi Meteorologi Dunia adalah suara otoritatif Sistem Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Editor: Sarini Ido

  • Bagikan