SULTRAKINI.COM: Pakar kanker dari City of Hope, pusat penelitian dan pengobatan kanker di California menagatakan semakin banyak wanita yang tahu tentang kanker serviks, semakin besar peluang mereka untuk dapat mencegahnya.
Fakta Penting tentang Kanker Serviks
ilustrasi (Foto: google)

Tingkat kematian akibat kanker serviks telah menurun lebih dari 50 persen dalam empat dekade terakhir. Ini karena para wanita telah belajar lebih banyak tentang risikonya dan karena jumlah peserta tes Pap yang meningkat, yang membantu dokter mengatasi penyakit ini, catat para ahli.

Namun, karena kanker ini seringkali tidak disertai tanda peringatan dini, City of Hope mendesak wanita untuk melindungi kesehatan mereka dengan mempelajari lima hal tentang kanker serviks, dikutip dar Webmd, Minggu ( 3/12/2017):

1. Penyebab paling umum adalah human papillomavirus (HPV)

Sekitar 99 persen kanker serviks disebabkan oleh infeksi menular seksual ini. Strain virus yang paling umum, HPV 16 dan HPV 18, bertanggung jawab untuk sekitar 70 persen dari semua kasus penyakit ini. Baru sekitar 14 juta infeksi HPV terdeteksi setiap tahunnya. Beberapa dibersihkan, tapi infeksi yang menetap dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

2. Kanker serviks sering dicegah.

Administrasi Makanan dan Obat A.S. telah menyetujui tiga vaksin HPV. Yang pertama adalah Gardasil, disetujui pada tahun 2006, untuk melindungi HPV 16 dan HPV 18. Pada tahun 2009, FDA menyetujui Cervarix.

Vaksin ketiga, Gardasil 9, yang terbukti 97 persen efektif dalam mencegah kanker serviks, vulva dan vagina dan melindungi terhadap jenis HPV berisiko tinggi lainnya, disetujui pada tahun 2014. Dianjurkan agar pria dan wanita muda, 9 sampai 26 tahun, divaksinasi terhadap HPV.

3. Lesbian dan wanita biseksual cenderung tidak diskrining untuk kanker serviks.

City of Hope menyarankan hal ini mungkin karena takut akan diskriminasi, pengalaman buruk dengan dokter di masa lalu, dan kesalahan informasi tentang kanker serviks.

4. Semua wanita berusia 21 tahun ke atas harus menjalani tes dan pemeriksaan reguler.

Ini harus mencakup pemeriksaan panggul tahunan dan tes Pap periodik, yang dianggap sebagai skrining rutin untuk kanker serviks. Untuk tes Pap, sel diambil dari serviks sehingga bisa diperiksa untuk kelainan apapun.

Wanita berusia 20-an harus menjalani tes Pap setiap tiga tahun selama hasilnya tetap normal. Wanita usia 30 sampai 64 tahun harus menjalani tes Pap setiap lima tahun selama hasilnya tetap normal.

5. Tanda peringatan kanker serviks mungkin jarang terjadi.

Kanker serviks dapat menyebabkan pendarahan, namun banyak wanita mengalami periode tidak teratur sehingga hal ini mungkin tidak biasa terjadi. Seringkali, penyakit ini tidak menimbulkan rasa sakit atau tanda peringatan yang jelas lainnya, sehingga betapa pentingnya melakukan skrining.

Wanita yang mencurigai suatu masalah seharusnya tidak mengabaikan gejalanya dan mencari penanganan medis.


Sumber: liputan6.com

IKLAN KPU IKLAN LION

Tanggapan Anda?

Facebook Conversations