Hakim Lubis, Bupati Buton yang Datang Pergi Bawa Satu Kopor Pakaian

  • Bagikan
Kolonel Infantri Abd Hakim Lubis

Oleh ANTON FERDINAN (Sekretaris Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Bombana)

Pergantian pimpinan kepala daerah merupakan suatu keharusan setelah selesai menjalankan periode penugasan dalam kurun waktu tertentu. Satu periode selama lima tahun, dan maksimal selama dua periode untuk seorang bupati. Sehingga ada yang datang ada pula yang pergi, demikian seterusnya.

Di Provinsi Sulawesi Tenggara terdapat tiga bupati yang berakhir periode jabatannya, pada 24 Agustus 2022, yakni Bupati Buton, Bupati Bombana dan Bupati Kolaka Utara sehingga Gubernur Sultra Ali Mazi pun melantik Pj. Bupati Buton yakni Drs. Basiran, Pj. Bupati Bombana Ir. H.Burhanuddin, M.Si. dan Pj. Bupati Kolaka Utara  Parinringi.

Berkenaan dengan pelantikan Pj. bupati tersebut hampir pasti seluruh warga dalam wilayah otorita pemerintahan Pj bupati yang baru dilantik tersebut  menaruh harapan akan adanya perubahan dan perbaikan ke arah yang lebih baik lagi.

Tanpa bermaksud membandingkan antara pejabat lama dengan yang baru bertugas,  mungkin ada baiknya bisa direnungkan  kisah seorang  bupati yang pernah tugas di Kabupaten Buton. Sebuah kabupaten yang telah banyak melahirkan pemekaran, termasuk Kabupaten Bombana.

Adalah Kolonel Infantri Abd Hakim Lubis sebagai Bupati Buton kelima menjabat sejak Oktober 1986 hingga 7 Oktober 1991. Setelah mengakhiri jabatannya ia kemudian banyak dikenang warga Kabupaten Buton karena nilai-nilai keteladanan yang ditinggalkannya. 

Sepenggal kisahnya kami kutip dari Surat Kabar Nusantara  Pos Edisi Oktober 2001 sebagai berikut: … Mereka melukiskan, selama 5 tahun Hakim Lubis jadi bupati, memang tak sebuah proyek mercusuar pun  berbasis pada kepuasan  semu yang berhasil dibangunnya. 

Dana-dana proyek  pembangunan dialirkan  sesuai peruntukkannya  dan imbas  sangat menguntungkan  bahkan menghidupkan adalah terciptanya  iklim pemerataan kue pembangunan di daerah ini.

Baca:   Buton Kembali Raih Predikat WTP

Semua pengusaha kontraktor di sana kebagian proyek  pemerintah,  tentu saja sesuai pra kualifikasi  masing-masing. Tetapi tidak pernah sekalipun Pak Lubis menerima upeti sepeser pun dari siapa pun di Buton ini. 

Di seputar kekuasaan pun semasa Pak Lubis berkuasa di Buton, perbuatan berbau KKN menurun grafiknya. Inilah salah satu warisan brilian dari Pak Lubis.

Suatu waktu, tutur  warga  Buton yang beragam  etnik, agama, dan budaya dikisahkan Pak Lubis marah besar kepada salah seorang  pengusaha kontraktor  proyek pemerintah di sana. Sudah menjadi tradisi, merasa telah menyelesaikan proyek (waktu itu ) bernilai ratusan juta rupiah. Pemborong bersangkutan bertandang ke rumah dinas  bupati. Bupati Hakim Lubis  yang ramah dan rendah hati itu diserahi oleh-oleh sebagai tanda terima kasih atas proyek yang telah diselesaikan.

Dengan ramah pak Lubis menjemput amplop tebal itu dari pengusaha. Tapi pada detik itu juga  Pak Lubis langsung mengansurkan kembali  upeti kepada pemberinya. Reaksi penolakan ini membuat pengusaha tersebut grogi, salah tingkah,  pucat dan ketakutan.  Inilah peristiwa pertama  dan terakhir dialaminya selama 5 tahun Lubis jadi Bupati Buton.

“Saya berterima kasih kepada Anda. dengan selesainya  pekerjaan ini sesuai ketentuan yang berlaku, Anda telah berbuat baik kepada diri Anda. Perusahaan Anda  dan selebihnya  Anda telah memberikan andil  yang berharga  kepada Nusa dan Bangsa. Bawalah pulang amplop ini untuk menunjang  perusahaan Anda” Ujar Bupati Buton Hakim Lubis nada lembut kebapakan.

Mendapat nasehat dari pimpinan puncak daerah bersifat kebapakan ini terkulai lemas, terisak-isak. Tapi merasa jati dirinya diangkat-angkat oleh Bupati Buton Hakim Lubis.

Baca:   Sambangi Kementerian Ketenagakerjaan, Bupati Buton Usulkan Tiga Hal

Menurut empunya cerita yang pemberiannya ditolak Pak Lubis,  kepadanya Bupati Buton itu mengungkapkan  dirinya dan keluarganya sangat bersyukur kepada Tuhan atas limpahan rejeki yang diterima selama jadi bupati.

Mulai dari tunjangan  jabatan,  honor-honor dari proyek sesuai peraturan yang berlaku, fasilitas dari negara dan penghasilan dari Instansi induknya semuanya diterima  utuh. “Semua ini halal dan ketika dikomsumsi menjadilah darah daging segar menyehatkan rohani dan jasmani” ujarnya.

Mengutip  Hakim Lubis seraya mengatakan, Pak Hakim dianggapnya teman yang baik, guru dan sekaligus Bapak.

Sudah merupakan pengetahuan umum selama ini di Buton, bahwa ungkapan Pak Lubis memang dari lubuk  hatinya yang bening. Sama kata dan perbuatan. Pak Lubis menjadi pemecah rekor kejujuran dan kesederhanaan yang pernah berkuasa di Buton.

Buktinya, ketika dia datang tugas sebagai bupati hanya dengan satu kopor pakaian dan ketika pergi setelah bertugas selama lima tahun juga tetap satu kopor pakaian tidak ada yang lain.

Hari itu, 7 Oktober 1991. Udara kota Baubau cerah. Tapi warganya sedang bergelut dengan kesedihan membuat suasana kota menjadi muram seperti digantungi  mendung berat. Penduduk kota itu dalam wajah-wajah muram menangis dan meratap sedih menyemut mengerumuni Hotel Debora berjarak sekitar 300 meter dengan Pelabuhan Murhum, kala itu masih sangat sederhana.

Warga kota dari berbagai tingkatan sosial termasuk aparat pemerintah daerah setempat berdatangan seraya  menyeka air mata keharuannya membuat kota wisata budaya  itu larut dalam suasana haru.

Baca:   Bupati Buton Serahkan Motor Listrik Gesits pada 5 ASN

Ketidak mampuan mereka meredam kesedihan tanpaknya cukup alasan. Hakim Lubis menjadi bupati Buton sekaligus sebagai teladan hidup mereka, beberapa hari sebelum serah terima jabatan kepada penggantinya, Saidoe, Pak Lubis dan istrinya sudah tinggalkan rumah dinas bupati, mobil dinas dan seluruh fasilitas negara lainnya dan menginap di hotel Debora. Lubis mengatakan, sebelum jabatan bupati diserahkan, rumah dinas harus dikosongkan, mobil dinas diserahkan dan semuanya dikembalikan. Maksudnya, kata Pak Lubis agar bupati  baru tidak kerepotan. Kejujuran dan keagungan jiwa pak Lubis ini membuat warga Buton merasa kehilangan tokoh panutan hingga larut dalam kesedihan.

Itulah peristiwa yang terjadi hari itu. Segera setelah serah terima jabatan bupati yang pernah diembannya selama lima tahun.

Pak  Hakim Lubis dan Istrinya Ny.Sri Heryati Lubis pamit dan singgah sebentar  mengambil kopornya  ditempat nginapnya, hotel Debora. Di hotel kelas melati inilah mantan bupati dan istrinya ini memohon diri, pamit dari rakyat yang sangat dikasihaninya.

Sebuah mobil Jip swasta pinjaman tampak bergerak perlahan di tengah lautan manusia. Tangan Pak Lubis keluar melambai-lambai sebagai pengganti ucapan selamat tinggal. Ribuan tangan penduduk berbuat serupa  melambai-membalasnya seraya menyeka air mata mengucapkan, ”Selamat jalan Bapak dan Ibu tercinta”

Mobil bergerak agak lambat, cepat memasuki wilayah Pelabuhan Murhum Baubau. Pak Lubis dan Istrinya Sri Haryati naik kapal laut tujuan Ujung Pandang (kini Makassar) untuk selanjutnya melaporkan dirinya telah kembali ke instansi induknya Kodam VII/Wirabuana. Itulah sepenggal  kenangan dari seorang bupati Buton yang berjiwa sederhana tetapi mengibarkan kejujuran, sama kata dan perbuatan. ***

  • Bagikan